Kisah Perjalanan Hidup

Jumat, 23 November 2012

Hidup di Dunia ini pasti akan selalu diliputi dengan sebuah kisah dari perjalanan hidup, nah maka saya akan berbagi mengenai perjalanan hidup saya. Semoga saja menarik ya, xixixi. . . 

Nama saya adalah Depi Hasanah, lahirnya di Sumedang tanggal 11 desember 1992 dari pasangan Hasan Basri dan Euis Siti Khodijah. Saya anak ke empat dari tujuh bersaudara, kakak saya laki-laki semua adik juga laki-laki, kecuali paling kecil itu perempuan, namanya Vika Nur Asyifa. Waktu SD saya di sekolahkan di SDN maruyung 2, itu tidak jauh dari rumah saya. 


Masa masa SD saya lupa lagi, yang saya inget waktu SD kelas 6 saya pulang pasti paling terakhir karena waktu itu kalau tiap mau pulang pasti di test dulu atau di kasih soal alias di pencil, nah... masih inget tu gurunya bu Cucu wali kelas, kalo di pencil pasti ngasih soal matematika, waaahhh once banget saya waktu itu. Pelajaran matematika paling saya tidak suka, yah jadi wajar saja kalo saya selalu pulang terakhir,itu juga bukan karna udah ngejawab soal tapi gurunya z yang udah pusingeun liat muka oon saya ini. Eh tapi itu duluuu.. sekarang ngga.he.. nah walaupun saya ga bias matematika tetep saja saya bisa lulus dan melanjutkan sekolah ke SMPN 2 Tanjungsari. 

Tempatnya lumayan jauh dari rumah saya soalnya harus melewati pasar dan lapangan kuda dulu baru bisa nyampe, sekitar 20 menit jalan kaki dari rumah. Waktu SMP saya seorang aktivis paskibra dan juga Osis, setiap hari senin saya sering jadi kibra alias pengibar bendera.

Saya pernah ikut kemping pramuka (JAMRAN) dan pernah ikutan juga lintas alam (LA), saya kapok banget dah ikutan LA gitu, sengsara, cape, tidak di ijinkan bawa air minum sedangkan perjalanan melewati dua gunung yang nanjak mudun coba bayangkan saja betapa sangat menderitanya saya waktu itu, saking tidak kuat di tengah perjalanan kebetulan melewati sungai besar, nah disitulah saya minum sepuasnya tanpa melihat air itu keruh dan kotor, lagi lagi kelompok saya paling terakhir tiba di tempat final, pokonya ampir dua kilo setengah nyawa terasa hilang ngerasain jalan kaki sebegitu jauhnya, tapi pas nyampe tujuan dan bisa minum juga makan enak itu serasa di surga ke tujuh nikmatnya.

Selain itu saya juga pernah 2 kali ngementor adik kelas, banyak pengalaman yang saya dapatkan waktu SMP dan Alhamdulillah sampai sekarang masih aja ada yang inget sama saya itu adik kelas padahal saya udah lupa tapi pura-pura aja “oh iya iya inget”. 

Nah..ada juga kejadian jeleknya waktu SMP itu,waktu kelas 3 saya punya pacar dan itu pertama kali punya pacar ,terus pulang bareng lewat lapang kuda eh ada guru lewat naek motor,dengan begonya saya lari semu ketakutan dan ngumpet d warung pinggir lapang yang kebetulan itu punya temen saya, jantung sudah di ujung akar karena guru itu ternyata ……. BERSAMBUNG

Saksikan lanjutannya ya. . . Terima kasih

7 komentar:

  1. menarik nih ceritanya...

    lanjutkan...!!!

    penasaran lanjutannya... hehehe

    salam kenal ya...

    BalasHapus
  2. hehe.. iya deh.. di tunggu y

    BalasHapus
  3. kisah menarik boleh mba dilanjutin yang lebih seru lagi....., nice post dan kren

    BalasHapus
  4. sebuah kisah yang manarik, ceritakan mba tentang naik motor.... hehehe

    BalasHapus
  5. okee tar kapan2 saya lanjutt .. ^^

    BalasHapus
  6. bikin penasaran kelanjutannya teh.....

    BalasHapus

Ini adalah blog - dofollow. Silahkan isi komentar anda mengenai laman ini.